Resiko Pakai Busi Racing Pada Motor Harian

Punya motor dengan performa tinggi dan bisa melaju cepat jadi impian pengendara roda dua. Tidak sedikit yang berasumsi bahwa penggunaan busi racing pada motor harian akan meningkatkan performa lebih pada kendaraan.
Lantas, apa jadinya jika keadaan mesin masih bawaan pabrik alias standar?

Menurut Technical Support PT NGK Busi Indonesia, Diko Oktaviano menganjurkan bahwa penggantian busi pada sepeda motor harian haruslah sesuai standar dan tidak menggunakan busi yang dirancang untuk balap.
Motor yang diperuntukan kebutuhan racing dan digunakan lintasan balap memiliki busi khusus. Busi ini dirancang untuk digunakan pada kondisi berat dan beroperasi dengan kompresi yang tinggi dengan suhu mesin, pembakaran, dan getaran yang sangat jauh berbeda dengan mesin motor standar.

Adapun, menggunakan busi racing pada motor harian pun punya efek samping. Di mana, busi mudah berkerak dan otomatis akan mempengaruhi kinerja dari mesin itu sendiri.
Sementara itu, Diko menyarankan pemotor untuk rutin mengecek kondisi busi. Idealnya, komponen ini diganti tiap 6.000 km atau bisa dilihat dari bentuk elektroda busi tersebut.

kondisi busi yang sudah kurang optimal juga memberikan sejumlah dampak dari yang ringan hingga berat. Dampak ringan menggunakan busi yang kurang optimal membuat motor brebet, tidak langsam, kurang responsif dan jika di abaikan resiko paling berat adalah motor mati mendadak dan tidak bisa dihidupkan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel